Tak terbaca !

 

Kita hanya mengeja setiap susunan huruf yang mewakili lekuk hal yang kita lakukan.
Kita hanya bisa sampai ditaraf mengeja !
Setiap huruf hanya bisa tersambung menjadi suku kata tanpa bisa dijadikan sebuah kata. Jika jadi kata saja sulit, sepertinya terlalu berat untuk berharap jadi cerita dengan akhir yang bahagia.

Kita, atau aku sajalah. Tidak terlalu pandai untuk memaknai setiap huruf yang diibaratkan sinyal. Kadang aku bisa senyum simpul melihatnya, tapi kemudian aku hanya merasa itu sebuah guyonan yang tak perlu dimasukkan ke dalam hati.
Kau pun mungkin seperti itu, setiap huruf dari ku seumpama teka teki silang yang bahkan clue nya pun kadang aku sembunyikan.

Aku tidak menyukaimu !
Selalu kalimat itu yang berusaha si otak coba katakan kepada hati untuk dapat mencernanya bahkan melalukannya.
Tapi …….
Lagi – lagi hati seperti tak sepaham dengan otak dan akhirnya melukainya sendiri.

Diawal tadi kukatakan kita hanya bisa sampai taraf mengeja, tanpa berusaha membaca utuh tulisan dari sang pencipta.

Kalau sudah seperti itu, bahkan aku yang hanya bisa menceritakanmu lewat tulisan2 ini pun tak dapat berbuat apa2 selain menulis dan menunggumu membacanya walaupun hanya dapat dieja.

-Aauliaizzatunnisa, 28 Mei 2017

 

View on Path

Manis-manis pemalu

Beberapa hari yang lalu seorang teman memposting sebuah foto dengan caption yang cukup menarik di Instagram.

“Rene tak tuturi ! Atine wong kui sapa sing ngerti ? Apa maning nek ora gelem takon. Mikir nganti bhutak pitung turunan. nganti malem dari siang , siang dadi malem yo ra bakal ngerti !! Takon !!! Aja meneng bae.” – RP

Kurang lebih artinya begini : “Sini saya bilangin ! Hatinya dia siapa yang ngerti ? Apalagi tidak mau bertanya. Mikir sampe botak tujuh turunan, sampe malem dari siang, siang jadi malem ya ga akan ngerti !! Tanya !!! Jangan diem aja !!!”

Menarik untuk saya perbincangkan ditulisan saya ini, karena beberapa teman pernah bercerita tetang percintaannya “menyimpan dalam hati”.

silence

Saya pengen banget buat caption balesannya, mungkin seperti ini :

“Aku arep takon, tapi aku roh mulai’ne kon endi dan piye takone. Kita yo udhu Cenayang seng iso gampang woco isi hati wong liyo tonpo di weiyi roh. Nek ngono iso’e yo meneng wae. Ikut ngerosok’ne seneng’e, ikut ngerosok’ne sedih’e.”

“Saya mau bertanya, tapi ga tahu mulai dari mana dan bagaimana bertanyanya. kita memang bukan Cenayang yang bisa gampang baca isi hati orang lain tanpa dikasih tahu. Kalau sudah begitu ya cuma bisa diem, ikut ngerasain senengnya, ikut ngerasain sedihnya.”

Biasanya wanita, mereka kaum yang bisa dengan rapih nyimpen perasaan sukanya terhadap pria. Disimpen rapat-rapat. Hanya kasih kode yang entah si pria itu nangkep atau enggak. Tapi ya kodratnya wanita kan menunggu walaupun memilih berterus terang memang tidak salah, hanya saja budaya dari jaman nenek mungkin mengajarkan kalau perempuan itu harus manis-manis pemalu.

Teman-teman yang biasa curhat juga terkadang memilih menyimpan perasaannya bukan semata-mata tidak berani untuk memberitahu tetapi lebih memikirkan kualitas hubungan yang nantinya akan terjadi setelahnya. Semisal kalau si pria juga menyukai si wanita mungkin saja hubungan akan baik-baik saja bahkan menjadi lebih dekat, tapi jika si pria tidak memiliki perasaan yang sama ya hubungan pertemanan bahkan akan canggung dan lama-lama jadi seperti tidak saling mengenal.

“Aku suka nih sama kamu, hmmm perasaan kamu ke aku gimana ?” Coba bayangin ada wanita yang tiba2 nyamperin seorang pria dan nanya begitu, entah walaupun sudah banyak yang menyuarakan “emansipasi” tapi tetap saja mungkin itu ga termasuk di dalam rules percintaan kalau di hidup saya. Tetapi setiap manusia kan punya pemikiran yang berbeda ya.

Kalau hanya bisa simpen dalam hati mungkin kayak tulisan Dee Lestari;

… Aku sampai di bagian bahwa aku telah jatuh cinta. Namun orang itu hanya mampu kugapai sebatas punggungnya saja. Seseorang yang cuma sanggup kuhayati bayangannya dan tak akan kumiliki keutuhannya. Seseorang yang hadir sekelebat bagai bintang jatuh yang lenyap keluar dari bingkai mata sebelum tangan ini sanggup mengejar. Seseorang yang hanya bisa kukirimi isyarat sehalus udara, langit, awan, atau hujan. Seseorang yang selamanya harus dibiarkan berupa sebentuk punggung karena kalau sampai ia berbalik niscaya hatiku hangus oleh cinta dan siksa.”

Sebenarnya tidak hanya diam, kita masih bisa menikmati kebahagiaan dan kesedihan bersama atau bahkan membuat dia jatuh cinta.

Tertawa saat dia tertawa, menikmati senyumnya atau bahkan jadi objek pembicaraannya. Menjadi seseorang yang selalu menyemangati atau selalu ada saat dia butuh bahkan tidak perlu lisensi menjadi seorang “pasangan”. Cukup ada didekatnya jadi sebaik-baiknya diri yang dicintai.

melting

Aauliaizzatunnisa, 17 Mei 2017

 

Secuil Novel berjudul G

Malam ini rasanya sendu, seperti biasa Nona menghabiskan waktunya di balkon melihat langit gelap yang penuh dengan jutaan bintang, Nona memang suka sekali bintang dan benda- benda angkasa lain. Dulu saat kecil Nona ingin sekali jadi Astronot tapi itu hanya jadi cita-cita masa kecilnya, setelah dewasa cita-citanya berubah jadi “Bahagia”. Sesekali Nona menatap layar ponselnya, ada foto Tuan disana. Lebih tepatnya foto lama Tuan saat rambutnya masih gondrong, berkulit kelam, berkacamata dan tidak menarik tapi Nona selalu suka. Pantas saja Nona seperti terhipnotis, yang seperti itu saja suka bagaimana dengan Tuan yang seperti sekarang, potongan rambut yang selalu rapih, kulit yang cerah, kacamata yang mempertegas wajahnya dan senyuman yang begitu menawan. Malam ini Nona sepertinya rindu Tuan. Tuan mendapat tugas diluar kota entah untuk berapa lama, sebenarnya dimana pun Tuan berada seharusnya tidak jadi masalah toh mereka jarang bertemu, tapi mungkin jarak yang begitu jauh membuat rindunya lebih terasa apalagi sebelumnya Tuan mengajak Nona bertemu sebelum “tidak ada waktu lagi”.

Nona mengecek Path, dia masuk ke account Tuan, postingan terakhirnya beberapa hari yang lalu Tuan check in di salah satu rumah makan di kota Gombong. Nona menyentuh opsi “Home”. Nona kaget karena ada postingan otomatis GPS “Arrived in West Java, Bekasi” dari account Path milik Tuan. Nona akhirnya memberanikan diri untuk mengganggu Tuan, walaupun Nona tidak yakin Tuan akan segera menanggapinya. Nona mengirimkan Chat Whatsapp untuk Tuan.

IMG_20160625_023645

Nona : Moy
Tuan : iya poy, ada apa ?
Nona : Gpp, Cuma mastiin klo lu masih baik2 aja
Tuan : gue baik2 aja kok
Nona : Alhamdulillah, Tumben balesnya cepet. Biasanya besok baru di bales
Tuan : pas lagi online aja .. apa mau di balesnya besok2 ?
Nona : Lu tetep tak ada perubahan ya hahaha. Syukurlah, Berarti lu beneran baik2 aja
Tuan : masa gue berubah ? jadi power ranger ?
Nona : Ya mungkin aja jadi ranger merah
Nona : Lu ud beneran di bekasi ?
Tuan : kata siapa ?
Nona : Kan gue nanya
Tuan : cara bertanyanya beda, seakan-akan lo tau keberadaan gue dimana aja
Nona : Karena kata “beneran” ya jadi seakan2 itu pertanyaan untuk memperjelas statement atau keadaan sebelumnya. Hahaha Gue lupa klo lu detail
Nona : Sebentar gue ambil bukti dulu yaaaa untuk memperkuat pertanyaan gue

Nona mengirimkan screen shoot “home” Path nya.

Tuan : niat banget ya, segitu antusiasnya ya lo pengen tau keberadaan gue .. 😄
Nona : Kalau gitu mungkin lu harus off gps hp lu
Tuan : haha kocak
Nona : Ini yg ga pernah gue suka sama lu
Tuan : tp gue suka sama hidup gue .. 😁
Nona : Yaudah, lu ga pernah tahu caranya memperlakukan gue dengan baik
Tuan : gagal paham gue.
Nona : Ia lu mah kadang2 doang pinternya
Tuan : tp tetep banyak yg suka sama gue.. 😁
Nona : BODO AMAT !!!!
Tuan : lo aja suka sama gue kan.
Nona : Kok lu mendadak kepedean gitu ?
Nona : Emang lu tahu gue masih suka ama lu apa enggak ?
Tuan : ya engga tau kalo sekarang, tp seenggaknya pernah. iya kan iya kan. wkwkwwk
Nona : Kenapa chat lu jd sedikit renyah ya ? Biasanya lempeng bgt
Tuan : garing ?
Nona : Renyah
Tuan : kerupuk kali ..
Tuan : mood gue lagi bagus nih. tlg jangan dirusak ya.
Nona : Gue ga mau bikin hati lu sakit klo bilang “garing”
Tuan : bilang aja garing kali .. masih kaku aja.
Nona : Uppsss sepertinya gue baru aja ngerusak mood lu
Tuan : engga tuh, 😛
Nona : Bagus deh. Kayaknya lu bersikeras ya biar ga gue cap org jahat lagi
Nona : Seenggaknya hari ini lu jadi org baik lah
Nona : Ini kok gue bacanya eneg ya
Tuan : Muntahin klo eneg.
Nona : Gumawo 🙂
Tuan : ya elah, ini di Indonesia. Bukan Korea
Nona : Jadi where are you now moy ?
Tuan : gue males jawabnya
Nona : Coba share location, Pasti ga mau
Tuan : ya ga mau lah …
Nona : Ngerusak mood aja lu
Tuan : suka-suka gue lah. wkwkwkwk
Nona : Kadang gue suka bingung kenapa gue pernah suka sama org kayak lu dulu
Tuan : lo suka sama gue di era yang mana sih ?
Tuan : apa sih yg lo suka dari gue ?
Tuan : coba sebutin ?
Tuan : kayaknya gue ga ada sisi baiknya.
Nona : Situ wartawan ? Nanya banyak bgt
Nona : Pertanyaan gue aja dr td ga di jawab2
Tuan : yang mana lagi sih ?
Nona : Yang ini ” Jadi where are you now moy ?”
Tuan : SAYA SUDAH DI KOTA BEKASI.
Tuan : cukup ?
Nona : 🙂🙂🙂🙂 Marah mulu huuuuu
Tuan : skrg silahkan anda jawab dengan baik dan benar.
Nona : Males ah, Kebanyakan pertanyaannya
Tuan : Curang banget kan
Nona : Gue ga pernah tahu mulainya dr mana moy
Nona : Kenapa juga ga tahu
Nona : Yg gue tahu soal lu itu suka tiba2 muncul
Nona : Seperti posting “arrived in bekasi” di path itu
Tuan : Apa yang lu tahu soal gue ?
Nona : Banyak, tapi gue belajar untuk tidak mempublish
Tuan : bagus
Nona : Ntar gue diomelin lagi ama lu, lu kan seenaknya sama gue
Tuan : suka-suka gue
Nona : Kalo boleh milih ya, gue lebih suka kayak dulu. Ga suka sama siapa2 dan cuma mikirin hidup gue aja
Tuan : TAK PENTING
Nona : Kayak lu. Lu kan ga penting
Tuan : emang gue pernah mikirin lo ya ?
Nona : Mana gue tahu. Ga penting juga lu mikin gue apa enggak. Ga ngaruh sama hidup gue.
Nona : Oh jadi keceplosan ya ? 😝
Tuan : Enggak tuh
Tuan : nah iya bener, sodara bukan temen juga baru kenal.
Nona : Nah bener. Jadi coba jgn muncul2 dipikiran gue. Pergi dah.
Tuan : gue tuh slalu muncul dipikiran semua orang, bukan lo doang poy. 😊
Nona : IP lu berapa sih moy waktu lulus ?
Tuan : lupa gue. gue mah ga pinter.
Nona : Gue cuma mau nyaingin kesombongan lu
Tuan : gue tuh bodoh poy
Tuan : kalo gue nganggep diri gue pinter, gue males untuk belajar lagi.
Nona : Emang yg bilang lu pinter siapa ?
Tuan : ada, orang lain.
Nona : Kalo lu pinter lu tahu cara baik sama org itu gimana
Tuan : makanya, kan gue bilang kalo gue bodoh.
Nona : 😔😔😔
Tuan : kalo gue pinter, mungkin gue akan gunain perasaan kalo bicara sama orang lain.
Nona : Gue salah ngomong lagi nih
Tuan : gue heran, kok lo bales chat cepet banget, chat sama gue doang ya lo ?
Tuan : emangnya temen lo gue doang ? kasian
Nona : Enggak
Tuan : apa yg lain ga ada yg mau, wkwkwk
Tuan : males kali ya, lo bawel sih.
Nona : Ga usah sok !
Tuan : udah cukup panjang nih gue nanggepin chat lo, mungkin ini yang paling panjang.
Nona : Masih lebih panjang pas janjian mau ketemu tapi ga jadi.
Tuan : kayak fans mau nya ketemuan mulu
Nona : Fans ?
Tuan : iya lah Fans
Tuan : mau apa lagi selain fans ?
Nona : Ga ada yg lebih extreme ?
Tuan : pacar ?
Nona : Pacar ?
Tuan : lo nanya yang lebih extreme,pacar maksudnya ?
Nona : Maap gue ga pacaran
Tuan : bagus lah ..
Nona : Lu selalu bilang banyak yg suka sama lu tp bahkan gue cuma nemu 2 org doang
Tuan : yg lain udah pada capek.
Nona : Ia lah capek, Gue tahu lah gimana rasanya
Tuan : lo udah tau kan, jahat kan gue ..
Nona : 😳
Nona : Mood lu lagi bagus ya moy
Tuan : Iya dong.
Tuan : udah ya, gue sibuk nih.
Nona : Ia
Tuan : 😂
Nona : Gue mau tidur
Nona : Dadah
Nona : Jangan tidur malem2
Tuan : Ia, bye poy

Malam tadi terasa kelam untuk Nona, tapi entah kenapa setiap balasan chat Tuan membuatnya tersenyum. Nona tahu benar Tuan itu bukan orang jahat, Tuan hanya tidak tahu harus bersikap bagaimana kepada Nona agar Tuan tidak terkesan memberi harapan. Nona tahu Tuan tidak seperti lelaki lain yang pandai berkata manis dan terkesan memberi harapan. Dimata Nona, Tuan hanya lelaki biasa yang bisa membuatnya terkesan dengan setiap sikapnya. Mungkin beberapa orang akan menganggap Tuan begitu jahat, tapi Nona suka Tuan yang seperti itu.

#novelberjudulG

Pe.rem.pu.an.

Pe.rem.pu.an

photogrid_1461249074409.jpg

Makhluk Tuhan yang penuh dengan kelembutan dan rasa sayang, yang paling diagungkan dari sekian makhluk. Bagaimana tidak ? Salah satu Asma Ul Husnah dititipkan kepada perempuan. “Ar Rahim” yang berarti Yang Maha Penyayang Tanpa Batas. Disana kelak akan ada bukti cinta yang begitu ajaib, penuh pengorbanan, kasih sayang, harapan, cinta dan kebahagiaan.

Tapi terkadang ada perempuan yang lupa kalau dirinya adalah perempuan, ada perempuan yang lupa kalau dirinya begitu pantas untuk dicintai,ada perempuan yang lupa kalau dirinya begitu indah bahkan untuk sekedar disakiti, ada perempuan yang lupa kalau takdirnya untuk dicintai dan menghormati, ada perempuan yang lupa kalau dia adalah sebuah ketulusan juga kelemah lembutan.
Perempuan itu harus seperti kaktus, walau setandus dan sekering apapun tanahnya kaktus harus mampu bertahan dibawah terik matahari karena itu kaktus harus memiliki cadangan air yang banyak walaupun untuk disimpan sendiri. Seperti itu seharusnya perempuan, kuat dikehidupannya sendiri walau pahit, walau banyak hambatan dan rintangan tapi perempuan harus memiliki banyak cinta walaupun hanya disimpan untuk dirinya sendiri. Bukankah mencintai diri sendiri juga hal baik ?

Kalau kau tak bisa jadi kaktus ditanah gersang, coba jadi semanggi berkelopak empat di tanah yang lembab dan berair. Istimewa karena kelopak empat sulit sekali untuk didapatkan. Tingkat kelangkaan untuk menemukannya di alam bebas adalah 1: 10.000. Empat kelopaknya memiliki arti tersendiri yaitu FAITH, HOPE, LOVE, and LUCK. Perempuan juga harus seperti semanggi, memiliki iman, cinta, harapan juga merasa beruntung tapi mudah untuk didapatkan.
Hey Perempuan, kau begitu istimewa dengan caramu sendiri. Apapun kegundahanmu bersabar lah, apapun kebahagiaanmu nikmatilah syukurilah. Jangan pernah lupa kau begitu berharga. Lakukan yang baik sesuai porsimu, jangan terlalu memaksa untuk kuat kalau kau tak sanggup, tapi jangan pernah berhenti sebelum mencoba.

Selamat hari kartini,
jadilah terang tanpa harus memadamkan sinar perempuan lain 🙂

-aauliaizzatunnisa, 21 April 2017

 

JEJAK KEISLAMAN KARTINI
YANG BELUM BANYAK DIKETAHUI

Salin saji, sepenggal catatan menyongsong
Hari Kartini,

Dalam suratnya kepada Stella Zihandelaar bertanggal 6 November 1899, RA Kartini menulis;

“Mengenai agamaku, Islam, aku harus menceritakan apa? Islam melarang umatnya mendiskusikan ajaran agamanya dengan umat lain. Lagi pula, aku beragama Islam karena nenek moyangku Islam. Bagaimana aku dapat mencintai agamaku, jika aku tidak mengerti dan tidak boleh memahaminya?”

“Alquran terlalu suci; tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun, agar bisa dipahami setiap Muslim. Di sini tidak ada orang yang mengerti Bahasa Arab. Di sini, orang belajar Alquran tapi tidak memahami apa yang dibaca”.

“Aku pikir, adalah gila orang diajar membaca tapi tidak diajar makna yang dibaca. Itu sama halnya engkau menyuruh aku menghafal Bahasa Inggris, tapi tidak memberi artinya”.

“Aku pikir, tidak jadi orang soleh pun tidak apa-apa asalkan jadi orang baik hati. Bukankah begitu Stella?”

RA Kartini melanjutkan curhat-nya, tapi kali ini dalam surat bertanggal 15 Agustus 1902 yang dikirim ke Ny Abendanon.

“Dan waktu itu aku tidak mau lagi melakukan hal-hal yang tidak tahu apa perlu dan manfaatnya. Aku tidak mau lagi membaca Alquran, belajar menghafal perumpamaan-perumpamaan dengan bahasa asing yang tidak aku mengerti artinya”.

“Jangan-jangan, guruku pun tidak mengerti artinya. Katakanlah kepada aku apa artinya, nanti aku akan mempelajari apa saja. Aku berdosa. Kitab ini teralu suci, sehingga kami tidak boleh mengerti apa artinya”.

Nyonya Fadhila Sholeh, cucu Kyai Sholeh Darat, menceritakan pertemuan RA. Kartini dengan Kyai Sholeh bin Umar dari Darat, Semarang — lebih dikenal dengan sebutan Kyai Sholeh Darat dan menuliskan kisah tsb sbb:

Takdir, menurut Ny Fadihila Sholeh, mempertemukan Kartini dengan Kyai Sholel Darat. Pertemuan terjadi dalam acara pengajian di rumah Bupati Demak Pangeran Ario Hadiningrat, yang juga pamannya.

Kyai Sholeh Darat memberikan ceramah tentang tafsir Al-Fatihah. Kartini tertegun. Sepanjang pengajian, Kartini seakan tak sempat memalingkan mata dari sosok Kyai Sholeh Darat, dan telinganya menangkap kata demi kata yang disampaikan sang penceramah.

Ini bisa dipahami karena selama ini Kartini hanya tahu membaca Al Fatihah, tanpa pernah tahu makna ayat-ayat itu.

Setelah pengajian, Kartini mendesak pamannya untuk menemaninya menemui Kyai Sholeh Darat. Sang paman tak bisa mengelak, karena Kartini merengek-rengek seperti anak kecil. Berikut dialog Kartini-Kyai Sholeh.

“Kyai, perkenankan saya bertanya bagaimana hukumnya apabila seorang berilmu menyembunyikan ilmunya?” Kartini membuka dialog.

Kyai Sholeh tertegun, tapi tak lama. “Mengapa Raden Ajeng bertanya demikian?” Kyai Sholeh balik bertanya.

“Kyai, selama hidupku baru kali ini aku berkesempatan memahami makna surat Al Fatihah, surat pertama dan induk Alquran. Isinya begitu indah, menggetarkan sanubariku,” ujar Kartini.

Kyai Sholeh tertegun. Sang guru seolah tak punya kata untuk menyela. Kartini melanjutkan; “Bukan buatan rasa syukur hati ini kepada Allah. Namun, aku heran mengapa selama ini para ulama melarang keras penerjemahan dan penafsiran Al Quran ke dalam Bahasa Jawa. Bukankah Al Quran adalah bimbingan hidup bahagia dan sejahtera bagi manusia?”

Dialog berhenti sampai di situ. Ny Fadhila menulis Kyai Sholeh tak bisa berkata apa-apa kecuali subhanallah. Kartini telah menggugah kesadaran Kyai Sholeh untuk melakukan pekerjaan besar; menerjemahkan Alquran ke dalam Bahasa Jawa.

Setelah pertemuan itu, Kyai Sholeh menerjemahkan ayat demi ayat, juz demi juz. Sebanyak 13 juz terjemahan diberikan sebagai hadiah perkawinan Kartini. Kartini menyebutnya sebagai kado pernikahan yang tidak bisa dinilai manusia.

Surat yang diterjemahkan Kyai Sholeh adalah Al Fatihah sampai Surat Ibrahim. Kartini mempelajarinya secara serius, hampir di setiap waktu luangnya. Sayangnya, Kartini tidak pernah mendapat terjemahan ayat-ayat berikut, karena Kyai Sholeh meninggal dunia.

Kyai Sholeh membawa Kartini ke perjalanan transformasi spiritual. Pandangan Kartini tentang Barat (baca: Eropa) berubah. Perhatikan surat Kartini bertanggal 27 Oktober 1902 kepada Ny Abendanon.

“Sudah lewat masanya, semula kami mengira masyarakat Eropa itu benar-benar yang terbaik, tiada tara. Maafkan kami. Apakah ibu menganggap masyarakat Eropa itu sempurna? Dapatkah ibu menyangkal bahwa di balik yang indah dalam masyarakat ibu terdapat banyak hal yang sama sekali tidak patut disebut peradaban”.

“Tidak sekali-kali kami hendak menjadikan murid-murid kami sebagai orang setengah Eropa, atau orang Jawa kebarat-baratan”.

Dalam suratnya kepada Ny Van Kol, tanggal 21 Juli 1902, Kartini juga menulis; “Saya bertekad dan berupaya memperbaiki citra Islam, yang selama ini kerap menjadi sasaran fitnah. Semoga kami mendapat rahmat, dapat bekerja membuat agama lain memandang Islam sebagai agama disun dalam surat ke Ny Abendanon, bertanggal 1 Agustus 1903, Kartini menulis; “Ingin benar saya menggunakan gelar tertinggi, yaitu Hamba Allah SWT.

RA Kartini pernah punya pengalaman tidak menyenangkan saat mempelajari Islam. Guru ngajinya memarahinya karena dia bertanya tentang arti sebuah ayat Al-Qur’an. Ketika mengikuti pengajian Kiai Soleh Darat di pendopo Kabupaten Demak yang bupatinya adalah pamannya sendiri, RA Kartini sangat tertarik dengan Kiai Soleh Darat. Saat itu beliau sedang mengajarkan tafsir Surat Al-Fatihah.

RA Kartini lantas meminta romo gurunya itu agar Al-Qur’an diterjemahkan. Karena menurutnya tidak ada gunanya membaca kitab suci yang tidak diketahui artinya. Pada waktu itu penjajah Belanda secara resmi melarang orang menerjemahkan Al-Qur’an. Dan para ulama waktu juga mengharamkannya. Mbah Shaleh Darat menentang larangan ini. Karena permintaan Kartini itu, dan panggilan untuk berdakwah, beliau menerjemahkan Qur’an dengan ditulis dalam huruf Arab pegon sehingga tak dicurigai penjajah.

Kitab tafsir dan terjemahan Al-Qur’an itu diberi nama Faidh al-Rahman fi Tafsir Al-Qur’an. Tafsir pertama di Nusantara dalam bahasa Jawa dengan aksara Arab. Jilid pertama yang terdiri dari 13 juz. Mulai dari surat Al-Fatihah sampai surat Ibrahim.

Kitab itu dihadiahkannya kepada RA Kartini sebagai kado pernikahannya dengan RM Joyodiningrat, Bupati Rembang. Mulailah Kartini mempelajari Islam dalam arti yang sesungguhnya.

Kartini amat menyukai hadiah itu dan mengatakan: “Selama ini al-Fatihah gelap bagi saya. Saya tak mengerti sedikitpun maknanya. Tetapi sejak hari ini ia menjadi terang-benderang sampai kepada makna tersiratnya, sebab Romo Kyai telah menerangkannya dalam bahasa Jawa yang saya pahami.”

Melalui kitab itu pula Kartini menemukan ayat yang amat menyentuh nuraninya. Yaitu Surat Al-Baqarah ayat 257 yang mencantumkan, bahwa Allah-lah yang telah membimbing orang-orang beriman dari gelap kepada cahaya (Minadh-Dhulumaati ilan Nuur).

Kartini terkesan dengan kalimat Minadh-Dhulumaati ilan Nuur yang berarti dari gelap kepada cahaya karena ia merasakan sendiri proses perubahan dirinya.

Kisah ini sahih, dinukil dari Prof KH Musa al-Mahfudz Yogyakarta, dari Kiai Muhammad Demak, menantu sekaligus staf ahli Kiai Soleh Darat.

Dalam surat-suratnya kepada sahabat Belanda-nya, JH Abendanon, Kartini banyak sekali mengulang-ulang kalimat “Dari Gelap Kepada Cahaya” ini. Sayangnya, istilah “Dari Gelap Kepada Cahaya” yang dalam Bahasa Belanda “Door Duisternis Tot Licht” menjadi kehilangan maknanya setelah diterjemahkan Armijn Pane dengan kalimat “Habis Gelap Terbitlah Terang”.

Mr. Abendanon yang mengumpulkan surat-surat Kartini menjadikan kata-kata tersebut sebagai judul dari kumpulan surat Kartini. Tentu saja ia tidak menyadari bahwa kata-kata tersebut sebenarnya dipetik dari Al-Qur’an. Kata “Minazh-Zhulumaati ilan-Nuur“ dalam bahasa Arab tersebut, tidak lain, merupakan inti dari dakwah Islam yang artinya: membawa manusia dari kegelapan (jahiliyyah atau kebodohan) ke tempat yang terang benderang (petunjuk, hidayah atau kebenaran).
💐💐💐💐💐💐💐💐💐

View on Path

Selamat tinggal angin.


Baru kali ini aku begitu menyukai seorang penulis lebih dari kesukaanku pada Tere Liye. 
“Hallo, apa kabar?” Jangan kau jawab, aku tak bertanya padamu, aku menanyakannya kepada hatiku yang baru saja kau remukan, pecah, berserakan berantakan.
Hati, masih bisakah kau kuat menahannya ? Aku ingin sekali melupakannya tapi sebentar lagi ya, aku hanya butuh kembali ke belakang menemui seseorang yg lama atau maju ke depan untuk menemukan seseorang yang baru. Bertahan lah, aku akan membuatmu merasa lebih baik. Semoga ini tidak akan lama. Harusnya seseorang itu tahu aku bahagia walau hanya melihat senyumnya, tapi dia terlalu pandai mencintaiku dengan kepura-puraannya. Membuatku melayang dengan segala pujiannya lalu menghempaskanku begitu saja. Membuat detak jantung terasa begitu kuat dan kencang tapi ternyata semua hanya lelucon saja. Dan aku berusaha tetap tenang walau aku terluka.


Kau membuat ku seperti sekuntum dandelion, mekarnya mungkin tak seindah mawar merah, tak seagung tulip, tak seceria chrysan, dan tak selegenda kembang sepatu. Tapi aku si dandelion, “bunga kapas” yang menarik. Kau laksana angin yang begitu dingin, mulai meniup helai serabut bunga ku, aku “jatuh cinta” kepada setiap hembusan dinginmu yang menerbangkan setiap helaianku. Setiap bunga di taman itu pun melihat tentang kita, mungkin aku satu-satunya bunga yang dapat membuat si cantik mawar cemburu, juga aku satu-satunya bunga yang dapat membuat tulip begitu penasaran dengan rasanya terbang melayang dipeluk sang angin.

Sampai jauh kau terbangkan. Tetapi saat kau terbangkan aku melayang di udara terbang bebas, wahai kau angin, aku melihatmu menjumpai api, saling tersenyum dan bergenggaman, aku baru ingat kalau angin adalah “pasangan” paling serasi untuk sebuah api. Kau akan membuatnya membesar dengan hembusan-hembusan kencangmu tetapi kau tetap menerbangkan aku, menggelitikku dan membelaiku dengan  hembusan-hembusan lembutmu. Uupppsss api melihatnya, dia tak suka dan hembusan lembutmu mulai menerbangkan aku kearahnya, seketika dengan amarah kecilnya sang api membuatku tiada.

Selamat berbahagia dengan sang api wahai kau hembusan angin kecintaanku, aku memang begini hanya mampu menikmati setiap hembusan lembutmu tanpa bisa membalas kekesalanku terhadap api dan dirimu. Aku cukup senang kau buat terbang tinggi walau saat sang api datang kau tidak membuatku jatuh, cukup sedikit mengacuhkanku saja. Aku cukup senang kau buat melayang – layang, walau kenyataannya itu semua, bukan karena kau tapi karena diriku sendiri yang begitu ringan mudah melayang dengan sedikit pujianmu yang laksana hembusan angin dingin menyegarkan.
-aauliaizzatunnisa, 20 April 2017

my deepest condolence day ?

Setiap wanita itu berharga, jadi seharusnya setetes airmatanya pun tak boleh jatuh sia-sia dengan alasan apapun. – AauliaIzzatunnisa

bayangmukatakata

Pernah ada disuatu ketika saat kau begitu menantikan 1 hari dimana kau merasa hari itu adalah yang teristimewa dari 365 hari yang kau lewat dalam setahun ? Pasti semua punya hari teristimewa menurut versinya masing-masing. Tapi hanya sedikit dari banyak orang  yang akhirnya membenci hari teristimewa itu. Jangan katakan membenci lah, sepertinya terlalu kasar didengar. katakan saja “tidak menyukai”.

Mungkin benar kata pepatah “segala hal itu ada waktunya”. Pepatah yang mana yang mengatakan itu ? entah, tapi memang ada benarnya. Perasaan hati manusia itu sifatnya sementara, ada saat dimana kita bisa begitu merasa bahagia lalu berubah menjadi sedih, bisa dalam waktu sekejap atau juga dalam tahapan-tahapan yang terjadi.

Aku punya banyak hari teristimewa di setiap tahunnya, tapi hanya satu yang berubah menjadi hari terduka jika mengingatnya,  tidak membenci, hanya saja sedikit miris jika mengingatnya. Seperti sedang menikmati diorama seorang wanita muda yang begitu berbahagia dihidupnya tapi seketika harus berubah pilu  yang bahkan sampai sepanjang hidupnya pun wanita itu tak tahu alasannya.

Di satu kotak kaca dengan miniatur sebuah cerita kehidupan aku melihat seorang wanita muda berambut pirang panjang menggunakan gaun hijau, wanita itu tersenyum penuh dengan harapan besar dan kecerian di hidupnya, hidupnya tidak mudah tapi dia berusaha selalu bahagia karena dia memiliki satu alasan untuk tetap berbahagia yaitu “memiliki orang-orang tersayang disekitarnya” aku melihat miniatur pria muda kurus yang menggenggam tangannya juga tersenyum di belakangnya beberapa miniatur wanita dan pria sedang berkumpul di belakang wanita dan pria itu, mereka juga tersenyum, lalu jauh dari kumpulan miniatur wanita itu ada seorang wanita paruhbaya berbadan gemuk melihatnya di balik pintu sambil tersenyum. Diorama yang indah bertema “bahagia”.

4

Lalu aku melirik kotak kaca selanjutnya, wanita itu sedang menikmati jamuan makan dengan banyak temannya, menurutku beberapa miniatur wanita dan pria itu adalah temannya, mereka terkesan akrab disana saling tersenyum dan terlihat bercakap- cakap senang. Menikmati makanan di meja makan yang panjang, jumlahnya sekitar 10 orang. Tertulis di secarik kertas “empat belas” entah apa maksudnya aku tak mengerti, tapi mungkin mereka sedang merayakan sesuatu saat itu.

php3

Di kotak kaca selanjutnya aku melihat wanita itu lagi di tengah taman duduk dengan pria kurus berbaju merah, sedang bersenda gurau dengan wajahyang sumringah dan sedikit memerah, sepertinya mereka sedang kencan tapi di balik beberapa pohon aku melihat miniatur wanita yang tidak ada di diorama sebelumnya, wajah mereka sinis memandang kearah wanita dan pria yang sedang kencan itu.

Aku melanjutkan sedikit langkahku untuk menikmati diorama selanjutnya, aku penasaran dengan kelanjutan diorama itu. Di kotak kaca itu aku melihat miniatur wanita bergaun hijau dengan pria berbaju merah sedang bertengkar. Pria itu meletakkan lengannya di leher si wanita sampai terlihat memepetnya di sebuah dinding, aku melihat ada air mata di wajah miniatur wanita itu. wanita itu menangis. Disudut kotak kaca itu ada beberapa wanita yang melihat kejadian itu sambil tersenyum.

ceritakorek.blogspot.com2

Aku semakin tertarik dengan rangkaian diorama itu, aku melihat kotak kaca selanjutnya namun tak ada miniatur, hanya ada tulisan “Selesai ! Bukan karena aku menyerah tapi kau yang minta, bukan kah semua permintaanmu pasti aku turuti ?”

Kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi di hidup kita. Kemarin mungkin kita begitu berbahagia melakukan banyak hal yang kita suka, tapi bisa saja hal-hal yang kita suka terdahulu menjadi hal-hal yang menyakitkan disaat nanti. Seperti halnya sebuah perayaan hari bahagia, mungkin akan tetap jadi hari bahagia walaupun orang – orang tersayang itu pergi dan tak merayakannya lagi tapi akan ada rasa duka sepi sendiri yang terasa tanpa mereka atau dia.

11325781_1637150259876692_1334484136_n

Yang perlu dipelajari jangan bersikap palsu. Jika hidupmu bahagia tunjukan saja kalau kau bahagia, jika keadannya berat menangis dan diam bisa jadi pilihan asal jangan berlebih ya. Sedih itu masih tidak menimbulkan dosa kok 🙂

 

-aauliaizzatunnisa, mengingat #empatbelas

Bantu aku menyerah !

Kau terlalu menyita pikiran, bahkan terkadang kau hadir seperti sebuah hologram transparan di depan bolamata ku, juga menyita banyak waktu. Aku tidak sedang ingin siapapun sebenarnya. Aku tidak ingin kau, dia atau siapapun untuk sekarang.

Kalau boleh meminta “bantu aku menyerah !”

3400336-blowing-dandelion-quotes

Menyerah dari harapan yang muncul dengan sendirinya atau yang kau hadirkan dengan segala hal manis itu. Ini terlalu lucu untuk dikatakan “cinta”, bahkan kita tak mengenal satu sama lain dengan detail yang lengkap tentang siapa kita masing-masing. Bantu aku menyerah dari bayang semu yang seakan kau mengatakan “aku mencintaimu” pada suatu ketika lalu aku menangkap kalimat selanjutnya yang berbisik “aku mencintainya”.

Aku menganalisamu dari kumpulan fakta yang kucari tahu sendiri. Kumpulan fakta yang kurangkai jadi laporan analisa tentang “Pria yang begitu memikat hati seorang wanita berkerudung”. Kumpulan fakta yang sekaligus mengoyakkan hatiku ketika kurangkai dan ku gabungkan. Memang aku tidak begitu tahu tentang kebenaran fakta itu, tapi yang jelas aku begitu sakit mengetahuinya. Sampai aku tiba di penyesalan yang memaki diriku sendiri.

“Dasar Bodoh, harusnya kau tidak mencari tahu sejauh itu” makian yang terhalus kurang lebih seperti itu kedengarannya. tapi makian yang lebih kejam bahkan memaksa sang pengatur penglihatan menjatuhkan titik air yang bisa dikatakan bukan titik lagi. Basah rembesnya sudah tak terbendung, Padahal entah analisa itu benar atau tidak. Mungkin akan jadi tugas selanjutnya untuk mencari tahu kebenarannya atau tugas selanjutnya untuk melupakan kebenaran laporan analisa itu. Entahlah !

“Aku begitu mencintaimu” kadang sihati berbisik seperti itu sampai si telinga mendengar. Tak salah memang, tapi untuk sekarang ini sepertinya lagi-lagi otak harus bekerja keras melakukan dua hal, berhenti memikirkan si penyita pikiran dan membuat si hati mengerti apa yang harus dirasakan.

Wahai kau penyita waktu dan pikiranku, bantu aku untuk menyerah. Bantu aku mencintai diriku dulu sebelum kau membantu ku menyakitinya lagi. Biarkan aku tenang sendiri sambil memperhatikan diriku untuk jadi lebih baik lagi.

“Aku mencintaimu” fakta diriku seperti itu tentangmu sekarang. Silahkan pergi aku tak akan melarang, aku tak akan memanggil, aku tak akan mengejar. Aku hanya akan diam disini dengan segala usaha ku untuk menyerah dengan perasaan.

 

Jakarta Barat, 15 Maret 2017 ditemani kopi hitam yang sepertimu.

“Berat sama dipikul ringan sama dijinjing” bukan “Berat dipikul bareng ringan jinjing sendiri”

Terkadang kalau bersama – sama itu lebih mudah menyelesaikan 1 masalah besar daripada menyelesaikan 1 masalah kecil. “Berat sama dipikul ringan sama dijinjing” Bukan “Berat dipikul bareng ringan jinjing sendiri”

Bisa jadi saat masalahnya berat kita bersama-sama siapin pundak untuk memikul bareng2 biar masalahnya terasa ringan, tetapi tidak menutup kemungkinan saat masalahnya ringan kita ribut berebut untuk menjinjing dengan tangan kita sendiri mungkin dengan maksud tujuan diri sendiri juga mampu tanpa merepotkan org yg lain.

Menyatukan banyak kepala (pikiran atau pemahaman) memang tidak mudah, tapi disitu pembelajarannya. Semakin lama kita dituntut semakin dewasa, semankin memahami satu sama lain, semakin menghargai, semakin positive, semakin pandai mengontrol emosi.

Memahami orang lain itu sulit karena harus memperkecil ego diri sendiri. Jadi dewasa itu sulit karena harus meninggalkan segala macam hal kekanankan yang terkadang dianggap menyenangkan. Mengontrol emosi itu sulit karena bahkan kita bisa saja kalap dan terkalahkan tanpa sempat berpikir.
Mari jadi hebat !

Hebat untuk diri sendiri, hebat untuk team, hebat bersama-sama … #selfreminder #teamreminder #tetapkompak #makinbaik

View on Path